Bikin AC Jimny dan Katana jadi dingin

http://myjimny.files.wordpress.com

Selamat pagi Brotha and Sista !

Untuk sharing utak atik Jimny dan Katana kali ini , saya ingin berbagi pengalaman hasil trial and error ( bikin boncos ) mengenai 2 teknik untuk membuat Kabin Katana / Jimny anda menjadi lebih dingin dari sebelumnya. Untuk kali ini saya akan membahas 2 teknik pemasangan Electric Engine Fan dengan merek berbeda yang bisa diterapkan pada Jimny kesayangan anda dengan biaya dibawah 1 jt.

Teknik yang digunakan kali ini adalah dengan cara meminimalisir radiasi panas dari mesin , radiator dan evaporator AC, dengan menggunakan electric engine fan sebagai tambahan. Sebagai target kita , indikator temperatur Mesin di mobil menjadi 1/4 atau kurang dari setengah apabila terkena macet total pada siang hari. Efeknya suhu di sekitar evaporator juga turun dan ac menjadi dingin.

Adapun dua teknik yang digunakan ini, menggunakan 2 tipe elektrik engine fan (EEF), yaitu :

  1. EEF Honda Mitsuba 2nd + thermostart 80 C .
  2. EEF Suzuki Karimun ( new +/- 800 Rb )

Sebelumnya ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi :

  1. Mesin anda sehat , temperatur normal , hanya overheat saat berhenti macet.
  2. Masi ada kipas mekanik pada mesin.
  3. Radiator sehat ( GBU ).
  4. Ada AC-nya , dan berfungsi ( wajib , kudu ).
  5. punya Teh botol, usahakan yang dingin.

apabila semua kelengkapan diatas suda terpenuhi , mari kita masuk ke langkah pertama dengan menggunakan EEF Honda Mitsuba.

#1.Pemasangan Electric Fan Mitsuba pada Jimny / Katana.

1. bongkar semua selang radiator , lepaskan radiator dari dudukan nya.

http://myjimny.wordpress.com

2. Bongkar kipas mekanik menggunakan kunci pas 10, simpan 4 bautnya.

http://myjimny.wordpress.com

3.Sesuaikan posisi EEF dengan dimensi Radiator , buatkan bracket yang kuat dan tutup sisi samping yang bercelah dengan busa atau karet balon yang rapi.
http://myjimny.wordpress.com

4. Pasang kembali Radiator dan EEF ketempatnya , koneksikan kabel (+) antara relay aki dan EEF , kemudian kabel (-) antara EEF , Thermostart dan Ground ( bodi ).

http://myjimny.wordpress.com

Setelah semuanya terpasang rapi , cek apakah ada kebocoran air radiator dan nyalakan mesin Jimny anda , tunggu beberapa saat sampai mesin mencapai suhu 80 Celsius dan perhatikan apakah EEF bisa menyala dengan baik. :D

Note : semua bahan kerja diatas bisa didapatkan di Tangomotor.com

Review :

Mesin dan alternator punya 2 beban Electric Fan yang harus ditanggung , pastikan Dinamo ampere anda masi bagus pengisiannya pada 12.5 s.d 14 volt. pasang amperemeter atau voltmeter agar bisa dipantau. :)

#2.Pemasangan Electric Fan Karimun pada Jimny / Katana.

Berikut ini tahapan pemasangan EEF karimun pada Jimny dan Katana :

1. Lepaskan extrafan AC dari Evaporator Jimny anda.

http://myjimny.files.wordpress.com

2.Ambil kipas karimun baru dan buatkan bracket yang sesuai dengan dudukan Evaporator AC , sesuaikan lubang bautnya , bor bila perlu, pasang dibelakang Grill Jimny.

http://myjimny.files.wordpress.com3.

3. Koneksikan kabel power EEF Karimun pada speed kedua, (+) dari aki melalui relay 4 kaki , dan (-) melalui ground ( bodi ). Karena ada dual speed , bisa juga speed ke-2 yang lebih kencang dikombinasikan dengan thermostart air radiator dan speed ke-1 yang lebih kecil RPM-nya dikombinasikan dengan jalur Extrafan AC yang sudah ada.

http://myjimny.files.wordpress.com4. Pemasangan Selesai , minum teh botolnya serta nyalakan mesin dan AC untuk mencoba.

http://myjimny.files.wordpress.com

note : teknik ini suda dicoba brow Whytilpg pada bmw , nissan terrano, serta Katana, dan semua nya berhasil dengan memuaskan. :D

Review :
Keuntungan dari teknik kedua ini ialah ketika EEF Karimun gagal hidup krn ada kerusakan, masi ada kipas mekanik yang bekerja untuk mendinginkan radiator dan  mesin, serta angin yang dihasilkan AC Jimny anda menjadi jauh lebih dingin dari sebelumnya. beban pada alternator juga sedikit karena mesin hanya menanggung 1 unit EEF.

Saran :

Pilih yang murah dan sesuai kebutuhan , apalagi kalo isi dompetnya cekak seperti saya :D

About these ads

113 thoughts on “Bikin AC Jimny dan Katana jadi dingin

      • betoelll bgt .. he he he extra fan di bmw ku juga pake karimun… sempat melemah putaran motornya ..- cukup beli motornya ajah .. 350rb.. kenceng lagi .. tuch kipas .. kalo beli aslinya bmw .. gak bisa beli motore thok .. ha ha ha .. musti komplete ama kipas2 nya .. muahal rek .. he he he

    • hmmm , setau saya fan ac katana yg univversal aja harganya cuma 80 rebu , bandingkan dgn fan karimun yg sampe hampir 800 rebuan , bedanya ya pasti motor listrik dan daya tahan pake nya , semburan angin , dan dual speed pd karimun…gitu …

  1. Om saya kebetulan pernah coba kok pake extra Fan Suzuki karimun (New) pake swicth fan suzuki forsa amenity dan pada saat pemasangan selesai dan pada saat di test jalan ada kendala pada saat extra fan aktif tiba kelistrikan mobil kayak yg ngedrop atau kayak kekurangan suplay listrik dan saya coba ganti dinamo pengisian dengan punya Nisan yg pada intinya supaya sumber atau daya kelistrikannya semakin besar aga pada saat extra fan bekerja/aktif kelistrikannya tidak drop tetapi ternyata dengan susah payah tetap saja hasilnya tidak memuaskan masih terjadi permasalahannya , mohon pencerahan dan informasinya……………………….. Thanks B4.

    • mohon info , cara pemasangannya pakai cara 1 atau cara 2 ya , soalnya saya dan kawan suda praktekan kedua cara tersebut , dan tdk ada masalah kelistrikan , btw , saya pakai bohlam lampu besar hanya Osram NighBreaker yg 55/60 watt , dinamo ampere jimny suda saya tuker tambah dengan yg 80Ah , sisanya banyak pakai lampu led , jadi tdk boros listrik,untuk monitor voltase saya pakai indikator yg banyak dijual di pasaran, thx and GBU

      • agan rockersso7, ane juga sudah pakai indikator voltase yang banyak dipakai dipasaran tapi kenapa volltasenya cuman sampai 12 V kalau beban nyala semua yah..padahal dinamo ampere sudah saya ganti dengan 90A punya mitsubishi colt T120 SS yang injeksi..

      • RPM stasioner di 800RPM ketika beban nyala semua ?, kalo di jimny saya bisa cuman 12V saja saat pengisian karena cuma di 200RPM , lampu 100watt kanan kiri dan 2 EF , hahahaha .

        coba setingan ini :
        pake cara pasang EF ke dua , lampu 50/60 watt aja didepan dan pasang thermoswitch baru,

        saya pake 90A juga , tapi sptnya baru efektif di RPM tinggi pengisiannya :D

      • pada rpm stationer 800 rpm..voltase tetap di 12 V..kalau kita injek gas tinggi..paling voltasenya cuman naik jadi 12,2 V aja..oke gan..saya siap pasang nanti sesuai instruksi..btw..pulley alternator yang dipake sepertinya masih pake pulley alternator yang lama..itu kira kira pengaruh gak yah sama kekuatan voltase ini..

    • coba bantu jawab yaa om rocks.. sepertinya sistem perkabelan di jimny / katana om ediyan .. harus di cek ulang .. krn kalo sistem kabelnya normal .. listrik gak bakalan tekor – karimun dgn jimny mesin sama .. kompresor ac ukuran sama .. bebannya juga gak beda jauh ..sistem lampu saya awal beli (bekas) jimny juga redup .. trus dibenahin ulang .. – platina ganti cdi .. monitor voltage pengisian sebelumnya selalu dibawah 11.5 Volt – artinya tekor nech.. begitu kabel lampu diganti ( dipasang relay – kabel set Mx11 ) ..lampu jadi terang .. skrg voltage selalu 12.5 volt .. kadang 13 volt .. pada saat semua nyala – head lamp , ac , extra fan audio etc . jangan lupa di tambahin kabel ground yg banyak .. ( soale kabel ground bawaan jimny kan cuma anyaman kawat kecil saja .. udah tuwir mana pada banyak yg putus2 serabutnya ( di katana saya yaa ) .. kabel ground yg bagus cukup membantu aliran listrik dimobil skaligus system charging ke accu ..cmiiw..salam/whyjtilpg

      • ada rekomendasi gak bengkel spesialis katana terutama masalah pengkabelan katana..kayaknya katana ane perlu di rekondisi lagi nih kabel kabelnya..

  2. pingin nyoba yang kedua biar ac sj 410 brrrrr,
    eh, tapi sebelumnya nanya dulu, Oom… fan evaporator ac di ganti sama karimun, ya ? bukan di tambahin khan ?
    terimakasih banyak infonya…

  3. Salam kenal masbro,
    Saya Iwan di bandung.
    Pada cara ke-2, kemana arah aliran udara oleh electric fan karimun?
    Apakah mengalir dari arah grill ke mesin (hisap dari luar ke dalam mesin) ataukah dari arah mesin ke grill (menarik dari mesin ke luar)?

    Terima kasih.

      • Sudah berhasil terpasang di katana ane, masbro. Yang RPM tinggi (2500 rpm) dikontrol thermoswitch forsa terpasang di selang radiator atas; yang RPM rendah (1500 rpm) dipasang di kabel fan AC. Arah aliran udara dari luar ke mesin dengan membalikkan polaritas.
        Hasilnya manteb masbro. Demam si katana langsung turun hembus sebentar saja oleh rpm rendah yang dari fan AC. Yang rpm tinggi belum kelihatan karena temperatur masih adem sehingga thermoswitch belum on.
        Thanks sharing-nya bro, sangat berguna buat orang banyak.
        Sukses selalu….

      • Amin terimakasih banyak sudah mau mencoba , saya malah masi pake cara 1 krn blum ada duidnya buat nyoba cara dua , huehehehehehehe….

  4. Sharing pengalaman, saya sudah nyoba cara 1, tapi menggunakan EF karimun 2nd (bukan ef mitsuba). Sampai kecepatan 90 Km/jam suhu stabil, namun untuk 100 km/jam suhu mesin naik terus. sekarang dicopot lagi untuk nyoba pasang cara 2.

  5. Sharing (Hasil tes Bandung-Sukabumi-Pondok Halimun):
    Katana ane dipasang cara-2 pakai EF Karimun double-speed. Terdapat dua pasang kabel biru1-hitam1 (B1H1) dan biru2-hitam2 (B2H2). B1H1 dihubungkan ke kabel fan AC dan B2H2 melalui relay yang diaktifkan thermoswitch Forsa 88 derajat Celcius (merk Tama). Tes dari Cileunyi menuju Pondok Halimun Sukabumi dengan penumpang tiga orang dan platina sudah ganti CDI. Karburator sudah dikuras pakai Radiator Flush dan diisi Radiator Coolant.

    Hasilnya:
    1. Pukul 10.30 WIB, dari tol Cileunyi hingga Padalarang dipacu 80-100 km/jam. Jarum temperatur nongkrong di sekitar 1/6.
    2. Keluar tol Padalarang hingga Ciranjang macet parah, panas poll. AC dinyalakan full, jarum nongkrong di ~1/5
    3. Jalur Sukabumi-Pondok Halimun, track menanjak gila, AC dinyalakan full. Hasilnya jarum di ~1/6-1/5.
    4. Pulang menuju Bandung macet parah dan hujan deras di Citatah hingga tol masuk Padalarang, AC tetap nyala. Hasilnya jarum di ~1/6.

    Hingga kembali tiba di rumah Bandung, temperatur tidak pernah lewat 1/4 dan AC jadi dingin banget, bahkan seringkali buka jendela karena anak kedinginan. Berkendaraan bebas panas-hati, bebas stress dan bebas was-was. Kesimpulan, total performa setelah pasang EF Karimun mangkin manteb. Ayo pasang EF Karimun meski suaranya kayak jet Boeing.

    • terimakasih sharingnya Pak Darmawan08..sy udah beli EEF karimun kmrn minggu, sabtu nanti moo coba di pasang, mudah2an maknyusss..buat oom Rockers077 trims artikelnya yg sangat bermanfaat.

      • Good luck om, bisa dikerjakan sendiri kok.
        Paling susah buat saya, ngerjain bracket supaya bisa nongkrong di depan evaporator AC.
        Saran: pake kabel yang besar om (min. 6 mm – di bengkel dekat tempat saya, harganya Rp. 7.500/m warna merah), fuse jangan lupa dipasang-wajib demi keamanan, koneksi2 kabel disolder aja biar aman, kabel-kabel dibungkus selotip dan dipasang selang-pelindung kabel (warnanya hitam, Rp. 7.500/m).

    • wahhh.. ternyata sudah banyak yg pake trik 2 yaak .. congrat .. jimunnya dah bisa adem.. seperti sedia kala – beberapa minggu ini ac jimnyku kurang adem .. padahal semua system ac udah di ganti baru – kompressor ND khusus jimny Brand new , radiator double ply baru (copotane yg lama ternyata 2 ply juga..Noh kepasang di katana putih diatas he he ) ..extra Fan karimun baru , puli kipas mesin ganti lebih kecil, water pump etc .. singkat cerita pokoke semuanya diganti baru untuk system pendingin mesin/cabin mobil- jimny yg biasanya hanya di pake buat nganterin anak sekolah – saya iseng pake buat ngantor – dihajar macet parah .. maklum rumah diselatan jkt – harus berjuang nyari makan di tengah jkt ..temperatur mesin merambat naik pas macet2 an .. ac mutus nya lama .. trus jadi kurang dingin.. bbm ke bro rockers .. infoin kondisi kayak gini .. akhirnya sambil macet2an matiin ac turunin kaca .. trus ngrokok sambil nikmatin macet.. dari pada mesin overheat.. mendingan drivernya yg overheat.. paling cuma kringetan .. wkwkwkwkwk…. well akhirnya .. ketemu weekend .. langsung ke bengkel ac.. krn udah langganan .. saya omelin cengar cengir ajah .. ( bengkel ac si gondrong di pamulang-deket prapatan gaplek) ..krn curiga kompressor ac yg bikin masalah – meski beli baru tak suruh bongkar .. diganti klep2nya ( kompressor ND sistem piston – ada klep2 tipis gitu lah .. bahasanya org bengkel ac .. mbuh ora paham ) .. so moral ceritanya – kalau beli kompressor ac baru – jangan langsung percaya its work 100% .. jika perlu minta garansi dari tokonya….hmm apalagi kalo beli kompressor ac copotan ..persis kayak beli kucing dlm karung .. lah beli yg baru ajah gak dijamin .. he he he.. anyway .. setelah kompressor di service .. skrg suhu mesin and ac malah terlalu dingin .. hadehh.. he he he .. sepertinya thermostat harus di pasang lagee. nech .. ( inget suhu mesin yg terlalu dingin juga gak bagus ..mesin dingin bikin boros bengsin .. dan detonasi ..(bahasa inggrisnya : ngelitik ) .. om darmawan .. thermostat mesinnya pasang lagi om .. trus test .. hasilnya gimana ? jarum suhu mesin harusnya stabil sedikit dibawah setengah. Salam / whyjtilpg

      • Om whyjtilpg, Wah kalo gitu ane salah paham suhu mesin. Ane pikir temperatur mesin optimal katana di ~1/4. Ane searching tentang air-to-fuel ratio (AFR), memang optimalnya ternyata harus di posisi 1/2 kurang. Oke, nanti ane pasang lagi thermostat dan tes lagi. Hasilnya nanti di-sharing lagi di sini.
        Makasih ya om whyjtilpg atas pencerahannya.

      • Om Darmawan , sami2 om .. emm .. hasil ngobrol ama temen2 yg pake thermo switch rata2 pake thermo switch punya S. Forsa – ternyata semua pada infoin masang thermoswitchnya diselang radiator yg bawah .. Bukan yg atas .. he he .. coba hari sabtu ini saya rubah dulu posisinya pindah kebawah..skalian masang thermostat he he (punyaku juga tak copot om ) .. ntar kita sama2 sharing deh dimari – salam / wahyu ( whyjtilpg)

  6. salam kenal om iwan,,
    o ya, itu pake alternator n aki yang berapa ampere ya?
    selama habis pasang EF tidak ada keluhan pada kelistrikan?drop atau gmana gitu?
    pingin pasang tp kayaknya alternator masih standart.
    tks.

    • Permisi om rockerss07, ane selonong2 di sini ya… :)
      @catursinggih: alternator masih pake standar bawaannya, aki pake yang kecil standarnya (ampere-nya tidak ingat).
      Terakhir tes Bandung-Sukabumi-Pondok Halimun-Bandung tidak ada masalah. Bahkan, head lamp sudah dipasang modul relay MX 11 dan di tol padalarang perjalanan pulang dinyalakan; audio pake head unit standar dinyalakan non-stop pulang-pergi (setel lagu2 nostalgia biar makin adem hati hehehe…), tidak ada keluhan di supply listrik.
      Fan B2H2 akan mati sendiri jika temperatur coolant turun di bawah 88C (mis. ketika jalan lancar). Jadi, harusnya fan B2H2 tidak terus-menerus nyala.

  7. salam kenal om, nubie mau tanya
    cara lepas gril depan katana itu gmn y?
    saya cari bautnya ga nemu(maklum nubie), cuma liat seperti pengait di samping kanan dan kiri.
    mau nyoba2 buka paksa takut ada yang patah hehehe

    • biasanya ada 4 baud di grill bagian tengah brader, kemudian di ujung2 grill ada total 4 kait plastik , cara bukanya pake doa dan diungkit sedikit kedepan sampai salah satu pinggir grill lepas , ini asumsi saya katana ente lampu kotak ya :P

      • katana saya lampu bulet om, dan kemaren sudah berhasil bongkar grill dan lepas fan acnya.mau nanya lagi om klo pake cara pertama pas waktu kecepatan tinggi atau pas tanjakan tinggi mesin jadi panas ga tuh om?trus klo pake cara kedua tapi kipasnya bukan punya karimun bisa ga?misal pake kipas mitsuba yang dipake buat cara pertama.thx

      • pengalaman saya , mesin malah jadi sampai di suhu ideal mesin 80C dan setelah itu turun ke 1/4 lagi suhunya, saya pakai cara pertama dan sampai sekarang tdk ada masalah , kalopun berenti dan macet total , paling masi dibawah 1/2 temperaturnya , tapi terus terang agak boros listrik bila tdk upgrade Alternator :P

      • Skdar sharing, thermostat hrs tetep di pasang di jimny, thermoswitch sy psg di dudukan selang radiator bwh yg menuju ke msn, eef karimun sy psg menggantikan visco fan stdr jimny, fan ac dibiarkan spt apa adanya, saat ini jimny sy temperaturnya stay di 1/2 indikator, jalan kosong atau bahkan macet skalipun, dgn catatan, kondisi radiator msh baik dan bersih, waterpump msh bkerja maksimal, termostat di pasang kmbali …yg sblmnya bisa sampe 3/4 lbh jika kondisi macet jika hny mengandalkan visco fan ato kipas msn bwaan mbl jimny… Slmat mncoba…

  8. kemaren sudah berhasil pasang kipas eef copotan beli di tangomotor bentuk dan dudukan sama seperti eef karimun, speed jg sama dual speed hanya bilah kipas saja yang beda. thermostat beli baru jg di tangomotor. eef pasang didepan dengan cara 2, speed rendah ikut ac dan speed kenceng dihubungkan ke thermoswitch yang dipasang di selang radiator atas, puli kipas ganti yg kecil. coba dinyalain tanpa ac selama 1 jam suhu manteng dibawah 1/2, coba nyalain ac selama 2 jam suhu ga berubah tetep manteng dibawah 1/2 jadi belum merasakan putaran kipas yang kencang

    • Akang brader skalian, sy jg nubie…namun sering bgaul ama mekanik2 yg sdh faham engine, Sptnya bnyk yg salah kaprah dgn mencopot termostat agar temp mesin jd dingin, pdhl termostat punya fungsi membuka dan menutup aliran sirkulasi air ke dan dari mesin keluar msk menuju radiator dan msk ke msn lg dlm suhu tertentu, konsekwensi yg terjadi adalah indikator di kabin seolah 1/4 indikator pdhl (bohonk) kenyataan yg terjadi suhu di ruang mesin sdh berada ekivalen 3/4 indikator, seolah dbuat msn kita tdk overheat pdhl suhu msn sdh menjerit. Sedangkan sptnya msn bth temperatur ideal agar optimal, bkn hrs dingin ..mhn dikoreksi akang brader jika sy salah. Maklum baru belajar teori dan logika sajah…htr nuhun permiosss

      • Jadi intinya THERMOSTAT harus tetap di pasang krn sangat membantu meng “idealkan” suhu di ruang mesin agar kinerja mesin optimal, tdk boros, mudah hidup di pagi hari, disamping hrs tetap juga merawat kondisi radiator, waterpump, tutup radiator dll….so hidup thermostat !!!!!!!!

      • pengalaman lepas thermostat bikin mesin lama buat manasinya, trus klo jalan di daerah yang suhunya dingin rpm mesin drop akibat suhu mesin terlalu rendah apalagi klo pas ujan.

      • Betul sekali om Hilmy…lepasin thermostat adalah sama juga menipu diri sendiri, air yg sirkulasi tdk di atur optimal utk suhu ideal mesin, yg seharusnya ini di kerjakan oleh thermostat, efeknya bensin jd lbh boros, kinerja mesin tidak optimal, susah ngidupin di pagi hari…betul sekali bro n sist (ga ada sist nya yah heee),,,suhu ideal jimny stlh di pasang EEF Karimun, thermoswitch and thermostat adalah 1/2 indikator ato di bwhnya dikit, dan stay terus disitu wlo badai cetar membahan datang juga…xixi

  9. Om, misal saja EEF dan Kompresor AC sumber powernya dari solar cell bisa nggak ya om, supaya tidak membebani listrik mobil. Perlu berapa watt kira2 Solarcellnya?

    • Hmmmn Solar cell ya , setau saya panel solar cell yg dijual di glodok bekasannya aja 700 rebuan , keluarannya cuma 12V dgn ampere kecil. Kipas Extrafan AC aja makan daya 80 watt , berarti di atap jimny anda butuh kira2 5 lembar solar cell ukuran 100x40cm sekedar menghidupkan extrafan ac tok , spertinya malah lebih murah urut kabel, ganti semua lampu dgn LED, dan beli alternator OEM Karimun , hehehehehe, THX

      • mas bro, mo nanya nich… sy sudah pasang EF dengan cara pertama pake kipas karimun, hasilnya suhu menteng 1/2 pake thermo switch forsa, di thermo switch tertulis angka 91 berarti ini kan ef hidup di suhu 91 derajad kan mas? menurut sy suhu ini terlalu tinggi pingin diturunkan sedikit jadi 1/4 kira kira dimana sy bisa mendapatkan thermo switcs yang suhunya 1/4… pertanyaan ke 2, alternator saya ganti pake punya kijang 80A tapi hasilnya mesin terasa berat, apakah dengan mengganti alternator karimun bisa lebih ringan? berapa ampere alternator karimun? trims

      • Rata2 kawan2 yg pake ef karimun memang upgrade alternator ke 80A , krn kalo tdk bisa tekor kalo jalan malam, kalo diganti alternator karimun baru, blum pernah ada laporan tekor padahal alternator karimun hanya 35A, termoswitch apa termostat brow, soalnya suhu ideal operasional mesin bensin sekitar 92 drajad. Dibawah itu jadi boros AFR nya

  10. Suhu numpang tanya, kalo tanpa extra fan evaporator dan tanpa kipas visco tapi kipas karimunnya dipasang di depan evaporator (antara grille dan evaporator) kira2 gmn ya?

    Oh iya satu lagi, kalo kipas visco standart katana itu arah anginnya kemana? Dari radiator ke arah mesin, apa sebaliknya?

    Sekian Terimagadis.. :D
    Kalo dijawab ane doain masuk surga kelak! :D

  11. berguna banget infonya..saya mau coba ah..hehehehe..nanti saya kabarin yah..saya dah beli ef karimun..tapi muahaaalll banget 900 ribu hiksss…

    • sebelumnya ane mohon maaf lahir batin dulu nih sama agan rocker yang punya blog sama rekan pembaca yang lain juga…langsung aja yah ane udah pasang cara kedua..bener gan..udah gak pernah overheat…jarum gak pernah lebih dari setengah..trus ac nya lebih dingin..tapi tapi setelah ane perhatiin sepertinya acnya tuh lebih dingin dan menyengat kalau rpmnya lewat 2000 ke atas..tapi kalau hanya idle sekitar 800 an rpm maka semprotan AC kurang terlalu dingin..kenapa bisa begitu?? apakah wajar ?? jadi kalau dalam posisi jalan itu lebih dingin daripada posisi diam..

      • Kompresor anda baru atau sudah lama umurnya ? Sanden atau NippoDenso ?, Sudah diservis full ?, Seperti Kompresi Kompresor AC mobil anda sudah menurun atau Freonnya berkurang ,Paling gampang sih coba ke Tk.Servis AC Mobil dan diukur tekanan KOmpresor anda , kalo tdk salah , seharusnya sekitar 40 Psi.

      • Kompressor ane merk saanden dan sudah lama…ohh mungkin itu yah ?? Trus kalau mau ganti kompressor bagusnya sanden atau nippo denso ??
        Powered by Telkomsel BlackBerry®

      • yak betul itu penyakit sanden lama , coba anda bawa ke tk servis ac dulu dan cek kompresi , kalo ganti kompresor sanden 505 2nd + kuras dll + selang dan expansi baru = Rp. 1,2jt , kalo ganti ND baru dll kira2 2 juta lebih.

        dicoba survei dulu saja , cari yang murah, kalo duid ada lebih silahkan ganti ND saja , jauh lebih dingin , tapi mahal costnya

      • Menurut agan rockers..bagusan sanden apa nd ya? soalnya bengkelnya bilang bagusan sanden daripada nd.. Trus rekomend gak kalau beli copotan??
        Powered by Telkomsel BlackBerry®

      • kalo bli copotan harus liat kondisi , taruh tuh kompresor dilantai, saluran output ente tutup pake tangan dan puter tuh puli, kalo masi bagus akan ada tendangan kompresi di jari anda , yg susah adalah nyari bengkel ac yang kaga nipu , kalo lokasi ente di jakarta , saya sarankan ke daerah puri kembangan jakbar , ada satu bengkel ac yg bagus di depan HKBP Kebon jeruk . bilang saja referensi dari saya. :P

      • Iya gan..bener banget gan..jaman sekarang cari bengkel jujur susahnya nauzubilah…
        Powered by Telkomsel BlackBerry®

      • SUBUR JAYA MOTOR : SERVIS AC DAN DINAMO
        JL. PURI KEMBANGAN NO.77 JAKBAR
        TELP.021 9232 4236

        Ucapkan Mantera nya : Referensi dari Oom Katana Putih Buluk

  12. suhu numpang nanya..singkat cerita sy udh pasang ef karimun tp dengan metode 1..tp timbul masalah…saat mobil di diamkan ef bekerja normal dalam arti nyala saat suhu mulai merangkak naek, tp saat kendaran berjalan kok ef nya nyala terus ya..seakan suhu tidak turun..kenapa ya suhu mohon pencerahan nya..oiya sy pake termoswitch forsa ..terimaksh

    • hehehehe , aneh nih , dgn asumsi thermostart anda blum rusak , minimal kalo suhu dingin bisa mati sendiri, berarti coba cek termoswitchnya , kepasang atau tdk , kalo kepasang mestinya bisa mati sendiri tuh EF , EF yg tdk bisa mati berarti ada aliran air radiator yg sangat panas terus menerus disitu…

      saran saya , coba pindah ke cara 2 , dan termoswitch hrs terpasang , supaya suhu mesin agan ideal terus :D

      • Hallo .. semuanya .. dah lama gak ikutan nongol di mari .. he he ternyata masih ada penghuninya tho .. mau ngomporin lagi nech .. ( xixixixi ) .. kipas mesin katana saya .. udah diganti dengan visco fan punya Suzuki sidekick / atau escudo – bilah kipasnya juga harus di ganti dgn punya escudo – plug and play masuk ke shroud kipas katana ( itu loh tutup disamping kipas mesin katana yg untuk ngarahkan angin sedotan kipas ke arah mesin katana ) .. hasilnya setelah ganti visco … mesin katana jadi enteng banget .. and berkurang banyak .. berisiknya .. – asiknya lagi
        kalo dulu ac on – dgn kipas manual ( blm ganti visco ) begitu compressor ac hidup, tenaga mesin sedikit ketahan .. kalo sekarang gak ada bedanya .. untuk
        pengaruh ke suhu mesin – tidak ada sama sekali , total pembelian visco + kipas
        asli punya escudo – +/= 700rb .. emang mahal diawal – kipase escudonya ajah
        pedegenya minta 350rb .. hiks – nah visco nya kalo sudah mulai loncer – gak
        perlu ganti baru ,,, hanya di bongkar trus di ganti minyak visconya sajah .. cukup 25rb .. rupiah ..

        Salam kompor .. he he he .. selamat berpuasa buat yg berpuasa .. smoga puasanya lancar semua .. amien…..

        Wahyu ( whyjtilpg@yahoo.com )
        Foto visco nya ada di bro rockerss07 tuch ..mungkin beliau bias posting-in.. he he aku gaptek soale…

      • hehehe..saya juga binggung suhu…termoswitch klau saya cek sih terpasang suhu, buktinya klau sedang keadaan mobil tidak bergerak dia bisa mati sendiri EF nya. apa ada kecurigaan radiatornya yang sudah jelek ya ?
        siapp suhu..saya akan pake cara ke dua, speed 1 untuk ac dan speed 2 di sambungkan ke termoswitch dan di letakan di balik gril, lalu mengunakan kipas konvensional nya ,begitu kan mekanisme nya…
        terimakasih suhu

  13. trus cara pasang extrafannya yang karimun kan mentok sama bodya atau ada cara dan trik lain ya..mihon infonya ya tks mas broooooooo>>>>>.di tunggui ya comentnta urgent niiiii tks before….>

    • pada saat pemasangan ef karimun salah satu dari dua tiang besi di belakang grill jimkat dilepas dulu bozz, saya pakai ef mitsuba yg lebih tebel aja bisa masuk diantara grill kok

      • salam kenal..maaf ikutan, namun smoga tdk ditertawakan atas pertanyaan sy mungkin tramat blo on hehe..maaf trus terang sy sama sekali gak ngerti istilah..n sebelumnya gak peduli with my katana..pokoknya tak pake..hampir 4 tahun. sy cuman bermasalah dg ac yg tidak dingin..overhead tdk pernah..mohon d cermati ide n akal sy dg acuan baca referensi di atas: sbb: agar ac dingin, butuh tambahan fan.. fan diletakkan sbb urutan dr belakang: kipas dari mesin..radiator..kemudian FAN tambahan dipasang ( lha ini masangnya menempel ke radiator apa menempel ke “yg seperti radiator yg hub dg ac” maaf apa namanya sy gak tau..terus andai fan itu langsung di kasih tombol on of manual..gimana? tanpa d hub dg swit2 yg bersifat otomatis..terus fan itu fungsinya ngipasi radiator..apa “ utk ngipasi yg seperti radiator utk AC ?? maaf mungkin sdikit mmbingungkan..terimakasih

      • wah bruntung sekali anda bisa miara jimny tanpa pernah overheat !, kalau masalahnya ac tdk dingin, hrs dicek dulu kompresi dan freonnya gan, kalo sistem acnya suda ok !, berarti tinggal menambahkan Electric Fan yang Rpm nya tinggi didepan “yg seperti radiator yg hub sama ac” tadi, utk pengaktifannya bisa dihubungkan dengan on off kompresor ac ditambah sekring dan relay. kalo pake tombol sebaiknya jalur tombol dilewatkan kunci kontak , utk menghindari anda kluar mobil dan lupa mematikan tombol tsb. Thx and GBU

  14. om saya udah bongkar fannya katana ,tetapi kenapa g mau masuk ya kegedean fan karimun ? cara pasang fanya biar pas didalam katan bagaimana, majukan bemper juga ya

    • Kalo pake cara 1 bongkar biasa juga bisa. Tdk ada masalah. Kalo pakecara 2, lepas dulu salah satu tiang besi dibelakang grill depan. Pasti masuk kok. Fotonya kan sudah banyak disini.

  15. tetep mentok kena kondensor kisi2nya pada bengkok rusak,
    udah dibongkar 22nya tiangnya g bisa masuk juga om , mentok bemper sama kisi2 kondensornya

    • Coba difoto dan diposting ke kaskus jimny katana sanctuary. Selama ini sudah banyak yg pasang dan tdk pernah ada masalah. Bemper tdk perlu maju. Kemungkinan posisi kondensor hrs mundur sedikit. Dan mepet dgn radiator

  16. Ooom mohon penegasan… Saya pake pemasangan kipas dgn cara ke 2….. Termoswitch tu pasang di salang radiator atas atau bawah ya ?? Yg paling baik untuk menghasilkan AC dingin … Trims ya om

    • ada rekomendasi dari kawan bahwa pemasangan thermoswitch di slang bawah akan lebih baik reaksinya bagi kipas EF dan dari segi estetika juga klihatan rapih kalau anda buka kap mesin. saya tidak melihat ada perbedaan yg berarti antara pemasangan thermoswitch atas atau bawah , tapi harus dipastikan dinamo ampere anda hrs dgn kondisi baik , atau akan tekor.

      Kalau saya sendiri malah sudah pakai cara ketiga , EF saya pindah ke balik Grill , kipas mekanik saya pasang kembali dgn penambahan spacer 1cm supaya lebih nyedot panas radiator. :D

      btw , kalau yg diincar adalah AC dingin , langkah pertama yg hrs dilakukan adalah ukur tekanan kompresi kompresor anda masih bagus, apabila sdh afkir , maka mau dipasang sistem 1,2,3 pun tdk akan pengaruh banyak.

  17. Haloo, perkenalkan saya newbe……..
    Sebenernya udah cukup lama saya punya SJ410, tapi jarang dipake karena cuma sesekali aja kalau mau adventure-an ke lokasi lokasi yang membutuhkan fasilitas 4×4, dan biasanya di hari hari libur aja.
    NAmun berhubung harga bahan bakar naek terus, belakangan saya jadi sering pake si SJ410 untuk sehari hari. Baru deh kerasa bahwa kalau hari kerja, trafik tidak selancar hari libur. Baru deh kerasa juga bahwa AC jadi anget kalau saat trafic rada macet dan Temperatur Engine juga jadi tinggi.

    Secara kebetulan, saya lihat blok ini dan tertarik dengan dua model experimen bro Rockerss.
    Setelah membaca berbagai permasalahan dari berbagai pihak yang di posting, saya jadi kepikiran apakah mungkin adamodifikasi “Versi 3″ selain dua versi yang sudah dikemukakan oleh bro Rockerss. Pemikiran saya sbb:
    1. Kalau pakai modif cara 1, berarti alternator harus di upgrade kapasitasnya karena pada model modifikasi ini, dipakai 2 (dua) Electric Fan, yaitu satu Electric Fan untuk Radiator, plus satu electric fan (Extra Fan) untuk condensor AC.
    2. Kalau pakai modif cara 2, rasanya kan juga ada semacam “hambatan” karena Fan mekanik yang asli tidak dilepas. Dengan model ini, dalam benak saya seolah olah ada 2 (dua) buag FAn yang dihubungkan secara “SERIE”, yaitu Electric Fan yang dipasang di depan Radiator/Condensor (fungsinya meniup angin), plus Fan asli (mekanik) bawaan mobil yang terpasang di puley dibelakang radiator (fungsinya menghisap angin). Kalau dua Fan ini seolah olah terhubung secara SERIE, maka berarti kapasitas angin yang dialirkan oleh kedua Fan tersebut, mengikuti kapasitas Fan yang terkecil (Dalam hal ini tentu Fan asli bawaan mobil karena fan ini putarannnya tergantung kepada putaran mesin). Perlu diketahui bahwa kemampuan Fan mengalirkan udara, tergantung kepada beberapa faktor, seperti, diameter kipas, bentuk bilah kipas (lurus bentuk “S”) dan yang terpenting juga tergantung RPM.
    Jadi ketika RPM Engine rendah, berarti putaran Fan mekanik juga rendah. Otomatis kemampuan mengalirkan udara juga rendah. Jadi, meski Electric Fan yang didepan Radiator RPM-nya konstan (artinya kapasitas mengalirkan udara-nya juga konstan), namun aliran udara dari Fan ini akan “TERHAMBAT” oleh Fan asli yang putarannya rendah saat mesin idle. Jadi kayaknya, kapasitas Extra Fan yang besar ini, menjadi mubazir ketika mesin dalam putaran Idle/rendah karena kemampuan Fan asli yang terbatas pada putaran idle ini.
    Kalau kita analogikan dengan instalasi air di rumah, dimana kita punya pompa air dengan kapasitas mampu mengalirkan air 10 liter/menit, dimana pompa ini dihubungkan secara serie dengan katup/kran, kalau kran dibuka full, mungkin kita akan dapat aliran air 10 liter/menit. Tapi kalau katup/kran dibuka 1/5, maka kita hanya akan dapatkan aliran air sebesar 2 liter/menit.
    Jadi dalam modifikasi cara 2, Electric Fan kita analogikan dengan Pompa Air (dengan kapasitas konstan), dan Fan asli bawaan mobil kita analogikan sebagai Katup/Kran air.
    Jadi kalau Fan asli berputar rendah ketika mesin idle, maka udara yang dialirkan tetap rendah meski kemampuan electric Fan tetap konstan. Melalui analogi ini, saya lalu berpikir bahwa Electric Fan jadi mubazir pada kondisi mesin Idle/RPM rendah. Anyway, namun analogi saya ini bisa aja salah……..

    Eniwei, berdasarkan pemikiran tersebut, lalu saya berpikir, apakah mungkin kita optimalkan modifikasi melalui cara nomer 3?
    Cara ini (dalam pemikiran saya), cukup memasang 1 (satu) Electric Fan yang cukup kuat (mungkin ex karimun yang double Speed). Lalu Fan asli bawaan mobil (mekanik), dilepas total( karena cuma sebagai penghambat aliran pada putaran rendah). Extra Fan asli (yang ada didepan radiator/condensor) yang semula terpasang bersama Fan asli, juga dilepas sekalian.
    Jadi di modif cara 3 ini, hanya ada 1 (satu) Electric Fan yang strong. Dengan demikian, maka kita tidak butuh tambahan pasokan daya listrik, sehingga tidak perlu upgrade alternator.

    Tapi ini cuma sekedar ide yang masih perlu dikaji lebih lanjut oleh para pakar di forum ini. Monggo silahkan dilanjut…….he…he…he…..

  18. KAlau boleh saya sedikit sumbang tambahan info buat bro Rockerss, thermo switch yang dipasang (menurut istilah anda) di selang radiator bagian atas, amat berbeda dengan yang dipasang di selang radiator bagian bawah. Selang radiator bagian atas itu adalah “air panas” yang keluar dari engine dan akan masuk ke Radiator untuk didinginkan. Sedangkan selang di bagian bawah radiator itu adalah air “dingin” (air yang telah didinginkan oleh Radiator) yang mana air ini akan menuju ke mesin untuk mendinginkan mesin. Jadi, 80 derajat celcius dibagian atas, sangat berbeda dengan 80 derajat celcius dibagian bawah. So, pemasangan thermo switch ini sifatnya sangat prinsipil sehingga pemasangannya tidak bisa seenaknya kita pindah pindah dari selang atas radiator ke selang bawah radiator.
    Karena itu, seandainya kita menggunakan thermo switch Forsa, maka pemasangannya ya harus mengikuti kaidah thermo swich Forsa. Kalau Thermo switch Forsa ternyata dipasang dibagian selang atas radiator, maka ketika dipasang di Jimny/katana, juga harus di selang bagian atas radiator. Kalau di Jimny/katana, pemasangannya dipindah ke selang bagian bawah radiator, bisa jadi Electric Fan belum “ON” padahal Engine sudah akan mencapai overheat……… Becareful bro……….

    • sebenarnya ada cara ketiga , yaitu pasang EF karimun di depan , dibalik Grill dikontak on dengan Thermostat AC , dan posisi kipas mekanik digantikan Kipas Visco Set milik Vitara. dijamin low temp baik pada speed tinggi dan saat macet . dijamin TOP BGT !

      • He..he…, sebenernya apa sih bedanya kipas visco sama kipas mekanik? Setahu saya, kalau kipas mekanik itu kan cuma dihubungkan langsung dengan Drive puley melalui belt. Sedang kipas visco, dihubungkan dengan fluida (fluid coupling). Jadi putaran fluid coupling itu, maximum ya sama dengan putaran drive-nya alias putaran engine. So, pada RPM engine rendah, putaran kipas visco juga rendah………..sehingga kaidah “hambatan” juga masih terjadi. Rasanya satu EF aja udah cukup deh, asal yang double speed sehingga waktu pakai AC, Fan berputar pada High speed.

        Anyway, memang sih, kebutuhan jip untuk pemakaian sehari hari, berbeda dengan kebutuhan jip untuk offroad. Di offroad, justru butuh Electric Fan yang bisa di “OFF” secara manual. Jadi saat jip nyemplung ke sungai, kita bisa off kan fan secara manual. Kebayang kan kalau jip masuk sungai, trus fan masih muter (fan mekanik selalu berputar bila mesin hidup), maka putaran fan akan
        membuat cipratan cipratan air kesegala penjuru didalam ruang mesin sehingga kemungkinan cipratan air akan sampai juga ke distributor, delco ataupun busi. Kalau udah sampai sini, ya kemungkinan besar engin akan mati alias mogok. Visco Fan juga akan tetap berputar saat engine berputar pada RPM tertentu dan tidak bisa di off kan. So, electric fan adalah pilihan satu satunya untuk memenuhi kebutuhan ini.

        Btw, jip yang tidak dipakai offroad pun, kalau sering dipakai di daerah banjir, sebaiknya mulai memikirkan alternatif mennganti fan mekanik dengan Electric Fan, karena hanya Electric Fan yang bisa di “off” secara manual, saat jip dipakai melintasi genangan air banjir. Toh saat banjir, mesin mobil sudah kerendam air sehingga radiator pun jadi didinginkan oleh air banjir, yang artinya radiator ngga perlu pendinginan udara dari kipas lagi. Jadi kipas tidak diperlukan saat banjir, dan justru bisa menyebabkan mesin mobil mogok bila kipas berputar saat kerendam banjir, karena putaran kipas akan menyebabkan cipratan air didalam kompartemen mesin.

        Berdasarkan “need” semacam ini, maka EF menjadi pilihan utama bagi saya. Tapi kalau bisa, cukup satu EF saja sehingga tidak perlu meng-upgrade dinamo amper. LEbih murah dan lebih simple………….. Tapi saya belum punya waktu untuk mencoba…he…he….he….

  19. waduuuh andai saya hidup di pulau jawa mungkin bisa aja mampir ke bengkelnya…saya pemakai dan pemilik katana 90 msh stir manual pingin sekali punya AC dingin… padahal udah service dan ganti sparparts ac habis 625 rebo masih kurang puas dinginnnya…mobil ini udah menemani hidup saya 6 taon dulu beli second….(mana ada yg baru kalo mobil keluaran taon 90 an) tapi saya msh sayang bangeet walapun udah punya all new picanto 2013 tapi saya mash demen degn katana 90 milik saya ini. Cuman yg saya kecewa anak2 saya tidak suka naik katana saya (lebih suka picanto) karena ac nya dingin….hiks hiks hiks…

    • Wah beda bgt sama anak saya ya . Hobby nya naik jimny karena ngayun dan bantingannya keras. Coba beli part online aja brow, bisa tangomotor.com , jasuki.blog , atau garasi jimny

  20. Pak Rockers…saya baru aja dpt jimny 94 bulukan..mesin enk, dan ac jalan bagus tp masalahnya kalau macet atau brenti aja ac berubah jd hair dryer..sdh baca2 artikel dan komen disini kayaknya mmg EEF krimun solusinya dan saya pengen juga tuh masang yg kaya gt…hehehe…yg jd pertanyaan termostat saya itu udah dicopot lama sekali dan jika mau pakai eef kan kata bpk hrs dipasang lagi tuh thermo…kira2 ada pengaruhnya g pak setelah sekian lama dicopot? soalnya ada yg bilang jd makin demam klw dipasang lagi…

  21. waduh pak boss…saya udah terlanjur pesen nih ama ricky tango yg pake cara 2…hehehe…soalnya testi cara 2 kok kayaknya josss dan mak nyusss gt…gimana nih “Oom Jimny “??

  22. gan klw ane pasang visco vitara plus EEF buat didepan pake lampu 90 watt/biji audiao g seberapa gede (sedang aja..power, sub woofer standard aja) apa perlu ganti dinamo amper? punya ana masih standard dinamonya…klw ganti dg punya apa yg sip…tengkiu gan…sukses slalu

    • tdk usah repot2 pasang halogen 90watt , cukup osram nightbreaker 55/60 aja + booster lampu mx11 , terang banget kok asal reflektornya bagus, kalo mau pasang audio yg cetar membahana saya sarankan dinamo ampere upgrade ke 80ampere eks kijang dan pasang kapasitor bank buat dongkrak bass

  23. Oom Jimny….saya sdh ikutin tuh titah Oom ttg jimny dan hasilnya sangat very memuaskan…mesin anteng dan ac dingin kaya kulkas…tp beberapa hari ini kok ketika ac nyala rpmnya kok malah turun gt oom? waktu tanpa ac di angka 1 kurang dan setelah dihidupin ac langsung kaya kesedot turun gt tp setelah jalan baru bisa naik…emang untuk g pakai ac itu harus berapa dan ketika ac nyala harus berapa angka penunjuknya….agak pusing mikirkannya OOm..

    • ketika ac nyala , vakum ac di karburator hrs dipastikan berfungsi , itu fungsinya utk menaikkan rpm ketika ac On. bisa dicek posisinya vakum ada diposisi terdepan ke arah grill. kalau rpmnya terlalu rendah , ada baud 8 yg bisa disetel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s